KIND OF CAKES

A. History of cake

¨Istilah “Kue” memiliki sejarah panjang. Kata itu sendiri berasal dari Viking, dari kata Norse Lama “kaka”.
Meskipun contoh yang jelas dari perbedaan antara kue dan roti sangat mudah ditemukan, klasifikasi yang tepat selalu menjadi sulit dipahami. [7] Sebagai contoh, roti pisang mungkin tidak benar dianggap bread atau cakes.
Orang-orang Yunani menciptakan bir sebagai leavener, goreng menggoreng dengan minyak zaitun, dan keju juga menggunakan susu kambing. Roma kuno, adonan dasar bread kadang-kadang diperkaya dengan mentega, telur, dan madu, yang menghasilkan panggang cake manis dan baik. Penyair latin, Ovid mengacu pada ulang tahun dia dan saudaranya dengan pesta dan buku cake pertamanya dari pengasingan,”Tristia”.
Cake pertama di Inggris juga dasarnya bread: perbedaan paling jelas antara “cake” dan “bread” adalah bentuk, bulat datar dari cake, dan metode memasak, yang ternyata kue lebih dari sekali saat memasak, ¨sedangkan roti yang tersisa tegak seluruh proses baking.

Sponge kue, beragi dengan telur kocok, berasal selama Renaissance, mungkin di Spanyol.
B. Kind of Cakes
¨Kue dibagi menjadi beberapa kategori, didasarkan terutama pada bahan dan teknik memasaknya:
1. Yeast Cake adalah yang tertua dan sangat mirip dengan Yeast Bread. Cake seperti ini sangat tradisional dalam bentuk, dan termasuk kue-kue seperti Babka dan stollen.
2. Cheesecake, meskipun namanya, tidak benar-benar seperti cake sama sekali. Cheesecake berada dalam pie custard. Bahkan, sebagian besar terbuat dari beberapa bentuk keju (cream cheesemascarponericotta atau sejenisnya), dan mengandung sangat sedikit tepung, meskipun berbahan dasar tepung atau graham cracker dapat digunakan. Cheesecake juga sangat tua, dengan bukti madu sebagai pemanis cake, ditemukan dijaman Yunani kuno.
3Sponge Cakes dianggap yang pertama dari cake non berbasis yeast dan mengandalkan terutama pada udara yang terjebak dalam
matriks protein (biasanya dari telur kocok) sebagai bahan pengembang, kadang-kadang dengan sedikit baking powder atau ragi kimia lainnya ditambahkan. Kue tersebut termasuk Italia / Yahudi Pan di Spagna dan Génoise Perancis. Sponge cakes dihiasi dengan topping mewah kadang-kadang disebut  gateau; kata bahasa Perancis untuk cake.
4. Butter Cake, termasuk pound cake dan devil’s food cake, bergantung pada kombinasi dari mentega, telur, dan baking powder atau soda bikarbonat sebagai pengembang dan menjadikan tekstur yang lembab.

Di luar klasifikasi, kue dapat diklasifikasikan berdasarkan bahan yang menyertai yang sesuai (seperti coffee cake) dan cake dengan isi (misalnya fruit cake atau flourless chocolate cake).

 

C. Basic Ingredients in Cakes

Cakes, manis seperti makanan penutup, merupakan makanan favorit Amerika yang telah menjadi bagian integral dari banyak perayaan. Disajikan untuk yang akan pesta ulang tahun atau resepsi pernikahan. Cakes terbuat buat dari kombinasi tepung, gula, telur, ragi, cairan, lemak, dan penyedap.

  • Flour/Tepung: digunakan dalam pembuatan kue. Cakes flour  menghasilkan hasil yang memuaskan, lembut, lebih lembut dari semua tepung lainnya. Namun, tujuan utama adalah lebih bergizi. Ketika resep tidak menentukan jenis flour yang digunakan, asumsinya semua flour bisa digunakan. Jika substitusi diperlukan, menggunakan perbandingan, satu cup cakes flour sama dengan satu cup multi purpose flour  (tepung terigu) di kurangi dengan 2 sendok makan.
  • Sugar: Cakes umumnya dipermanis dengan gula pasir, gula coklat, atau gula ”confectioners”. Pada umumnya, gula pasir akan digunakan kecuali jika dinyatakan menggunakan gula yang lain. Gula merah harus dikemas ke dalam cup dan gula “confectioners ‘harus diayak.

Note: Gula confectioner : Gula granulasi (gula pasir) bubuk, juga dikenal sebagai gula ‘confectionary’. Gula ini didapat dari penghancuran secara mekanis sehingga tidak ada cristal-kristal yang tertinggal. Terkadang gula ini dicampur dengan sedikit pati atau bahan anti kempal untuk mencegah penggumpalan. 

  • Egg: Bahan utama lainnya adalah telur, telur berfungsi menambah rasa dan kekayaan serta memberikan volume untuk cakes. Gunakan telur menengah atau besar karena ini adalah bagaimana resep yang dicoba. Putih dan kuning dapat dikocok untuk memasukkan udara dalam proses pengembangan suatu cakes.
  • Leavening/Pengembang: substansi yang menyebabkan makanan mengembang, membuat kue lebih ringan, lebih mudah dicerna, dan lebih lezat. Baking powder biasanya digunakan, selain baking powder juga digunakan yeast, dan masih banyak lagi, tetapi udara yang tergabung dalam telur, uap dari cairan dalam kue, dan reaksi soda kue dan asam dalam cairan juga mengembangkan cakes.

 

Different kinds Of Leaveners:

Bilogical leaveners: sourdough starters, yeast, yoghurt, kefir, gingerbeer, buttermilk, beer.

Chemical leaveners: baking powder, baking soda, monocalcium phospates, sodium acid pyphospate, cream of tartar, hydrogen peroxide.

Mechanical leaveners: mixing sugar and butter, cream, egg whites, sponges ,cakes.

Other leaveners: used in tempura and pudding, nitrous oxide.

 

  • Milk, Water, Fruit Juice, Buttermilk, dan Sour Milk: adalah cairan yang umumnya juga digunakan dalam cakes. Selalu mengukur cairan dalam gelas ukur (measuring glass) ditempatkan pada permukaan yang datar. Membungkukan badan untuk benar-benar melihat apakah cairan mencapai garis yang benar atau seperti yang diinginkan.
  • Fats: Ada beberapa fat yang dapat digunakan dalam kue – shorttening, butter,margarine, dan salad oil. Setiap item akan memberikan rasa dan kelembutan. Ukur setiap item dalam gelas ukur  dan pastikan semua gelembung udara yang hilang.

 

C. The Process Of Cake Making

Semua cakes biasa dibuat dalam banyak cara yang sama dengan urutan bahan yang dicampur. Pertama butter dan sugar dimixer bersama hingga tercampur rata dan creamy, lalu masukkan yolks selanjutnya dikocok dan tambahkan  milk, butter dan sugar, kemudian cakes flour, selanjutnya masukkan krim tartar dan soda hingga benar-benar tercampur dengan rata, dan terakhir, dan yang terakhir masukkan putih telor yang telah dikocok hingga mengembang sebelumnya.

  • Perhatikan saat mengoven. Untuk sponge cake dibuat dengan  soda, atau dan cream of tartar, oven cukup dipanaskan dengan suhu moderat – yaitu, 300 ° Fahr, atau sisinya akan berwarna cokelat muda dalam waktu 20 menit. Untuk sponge cake dibuat tanpa meningkatkan materi, seperti jenis kuno, di mana hanya egg, sugar, dan flour yang digunakan, diperlukan pengovenan dalam waktu yang agak sedikit lama. Untuk butter cakes diperlukan suhu antara 350 ° dan 380 ° fahr.
  • Loyang untuk cakes harus dilapisi dengan kertas  (setelah itu diolesi dengan butter). Sebuah stainless bowl dan wooden spatula harus digunakan untuk mengaduk pada waktu  pencampuran.
  • Siapkan semua bahan, oven pertama-tama perlu disiapkan. Panggang sesegera mungkin setelah adonan siap, asam karbonat mulai terbentuk segera setelah soda dan krim tartar tercampur dengan adonan, dan sebagian akan hilang kecuali adonan dipanggang sekaligus. Jangan berhenti untuk mengikis setiap sisa dari mixing bowl.

 

D. Troubleshooting

Top crust of cake is hard/Permukaan atas Kue keras: Suhu terlalu tingg, Pengovenan waktu terlalu lama.

  • Cake is higher on one side/Kue lebih tinggi di satu sisi: Loyang atau rak oven yang tidak rata, Tidak rata suhu oven, Adonan tidak tercampur merata, Loyang terlalu dekat ke satu sisi dari oven.
  •  Cake has a soggy bottom/Kue basah memiliki dasar: Terlalu banyak cairan, Adonan tidak tercampur dengan rata, Cakes kurang matang.
  • Cake has a collapsed center/Cakes bantat di tengah: Terlalu rendah suhu pengovenan, Kurang matang, Terlalu banyak gula atau cairan, Loyang terlalu kecil untuk kue, Pengembang kadaluarsa.
  • Cake is tough/Cake bantat: Adonan overmixed, Terlalu banyak tepung atau telur, Terlalu sedikit gula atau mentega.
  • Cake is heavy and dense/Cake berat dan padat: Adonan overmixed, Terlalu banyak cairan, butter, atau telur, Terlalu sedikit tepung, Madu digunakan sebagai pengganti gula.
Share

84 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *